Analisis Tambahan – Gambaran Umum, Jenis & Contoh

Bisnis menggunakan konsep analisis inkremental untuk menentukan perbedaan biaya antar alternatif. Dengan kata lain, analisis inkremental — juga dikenal sebagai analisis marjinal dan analisis diferensial — adalah teknik pengambilan keputusan yang didukung oleh informasi akuntansi yang membantu alokasi sumber daya terbatas untuk lini produk.

Analisis inkremental tidak mencakup biaya masa lalu dan biaya hangus tetapi mencakup biaya variabel — artikel, sumber daya, unit, item, aset, dll. Biaya pembelian produk, proyek, atau personel sebelumnya tidak relevan dalam analisis marjinal.

Bagaimana Melakukan Analisis Inkremental?

Analisis inkremental secara kasar melibatkan penjumlahan dan pengurangan. Bergantung pada alternatif yang dibandingkan, variabel dan angka akan berubah. Tingkat kerumitan perhitungan juga bervariasi dan berdasarkan alternatif.

Langkah 1: Menentukan Biaya yang Relevan

Langkah utama adalah menentukan opsi, setelah itu Anda harus menetapkan biaya relevan variabel dan non-variabel. Pastikan Anda tidak memasukkan pengeluaran sebelumnya. Namun demikian, masukkan hanya biaya-biaya tersebut dalam perhitungan, yang terkait atau akan memengaruhi keputusan Anda.

Langkah 2: Mengidentifikasi Biaya Peluang

Biaya peluang tidak lain adalah potensi keuntungan yang mungkin hilang dari perusahaan — kerugian ini bisa berupa apa saja.

Langkah 3: Menambahkan Biaya yang Relevan dan Biaya Peluang

Tambahkan semua biaya yang relevan; Anda dapat menambah atau mengurangi biaya peluang — ini didasarkan pada bagaimana hal itu akan memengaruhi penghitungan. Ulangi untuk semua opsi secara terpisah. Disarankan untuk menetapkan tabel terpisah untuk setiap opsi. Pembaca disarankan untuk mencatat bahwa biaya hangus, biaya sebelumnya, dll., Tidak termasuk.

Langkah 4: Membandingkan Opsi

Langkah ini melibatkan membandingkan hasil yang dialokasikan dalam tabel yang disebutkan di langkah sebelumnya satu sama lain atau dengan elemen tertentu seperti harga jual produk atau biaya yang diperlukan untuk mempekerjakan karyawan baru. Tujuannya adalah untuk menentukan hasil yang lebih baik dalam hal keuangan.

Langkah 5: Proses Pengambilan Keputusan

Langkah-langkah di atas menjelaskan pengambilan keputusan bisnis, yang merupakan langkah terakhir.

Analisis inkremental adalah strategi bisnis yang berguna. Ini mudah digunakan dan didasarkan pada penambahan dan pengurangan berbagai jumlah atau biaya perusahaan.

Apa saja Jenis Analisis Inkremental yang Berbeda?

Berbagai jenis analisis inkremental ditentukan atas dasar analisis akuntansi atau situasi bisnis yang terlibat. Perusahaan menggunakan alat ini untuk kategori pengambilan keputusan seperti:

Keputusan terkait pekerjaan outsourcing atau menerima / menolak karyawan baru. Harga jual atau keputusan terkait proses. Membuat atau membeli keputusan untuk membuat produk sendiri atau melakukan outsourcing. Keputusan mengenai perbaikan atau penggantian aset, peralatan, atau mesin perusahaan. Keputusan berbasis aset, apakah akan menyimpan atau melepas (menjual) aset. Keputusan alokasi dana dalam kasus beberapa opsi. Keputusan bisnis pesanan khusus.

Contoh analisis inkremental

1. Menentukan biaya tetap suatu perusahaan dalam hal laba bersih

Membandingkan konstanta dari setiap alternatif yang tidak memengaruhi pendapatan yang diperoleh bisnis. Standar atau biaya tetap tersebut adalah biaya yang diperlukan yang telah dikeluarkan oleh perusahaan.

2. Mengubah produksi

Apakah akan memilih proses produksi in-house atau produksi outsourcing. Teknik ini juga digunakan untuk membuat keputusan terkait lini produk yang berdampak pada laporan laba rugi perusahaan.

3. Keputusan terkait pembelian material atau barang baru

Analisis diferensial menyederhanakan pilihan yang akan dibuat, seperti apakah akan membeli peralatan baru atau barang lain atau aset perusahaan. Seringkali, manajemen memiliki hak untuk membuat pilihan.

4. Mengubah saluran distribusi

Contoh lain mencakup setiap keputusan yang harus dibuat dalam mempertahankan atau mengubah mitra distribusi perusahaan. Menentukan opsi baru atau mempertahankan alternatif yang ada untuk meningkatkan pendapatan adalah salah satu keuntungannya.

5. Aspek yang digunakan untuk informasi

Sementara analisis marjinal mencakup biaya yang relevan dan tidak relevan seperti biaya hangus dan biaya yang sudah dikeluarkan, pengeluaran yang tidak relevan tidak memengaruhi hasil. Tak perlu dikatakan, ini menawarkan wawasan berharga tentang biaya yang tidak relevan, dan ini adalah contoh lain dari pendekatan biaya yang relevan.

Tujuan utamanya adalah untuk menentukan perbaikan yang dapat dilakukan pada fasilitas dengan kapasitas yang hemat biaya. Beberapa bagian dari studi ini melibatkan perluasan perusahaan dengan alternatif yang lebih baik atau memastikan penjualan produk dan pendapatan dengan meningkatkan nilai pembelian produk.

Biasanya, studi ini membuka arena baru untuk investasi: menghasilkan lebih banyak uang dengan mengurangi pengeluaran atau menambah jumlah produk dengan sumber daya terbatas. Perbedaan yang diperoleh dengan membandingkan nilai buku dari setiap alternatif akan membantu bisnis membuat keputusan yang lebih baik. Studi ini juga membantu manajemen untuk memutuskan perubahan yang akan dilakukan atau tindakan yang akan diambil untuk berdampak positif terhadap laporan laba rugi.

Misalnya, fungsi utama dari teknik pemecahan masalah ini adalah untuk menentukan cara menghasilkan satu unit produk dengan biaya yang lebih rendah. Sementara banyak yang membandingkannya dengan studi CVP, keduanya adalah konsep yang sangat berbeda. Studi inkremental membantu dalam meningkatkan pesanan atau menentukan kursus terbaik untuk menjual produk dengan nilai lebih. Apakah akan mempekerjakan karyawan baru atau membeli aset baru, atau membuat keputusan pesanan khusus adalah contoh dari kursus atau persyaratan tersebut.

Intinya

Perusahaan menggunakan pendekatan analisis inkremental untuk menentukan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk mengurangi biaya pemeliharaan dan pengeluaran lainnya. Biasanya, biaya tambahan tercermin dalam neraca dan laporan laba rugi perusahaan. Dengan membandingkan informasi pada berbagai alternatif, keputusan dapat dibuat untuk meningkatkan produksi atau memperluas bisnis.

FAQ

1. Apakah analisis inkremental sama dengan analisis CVP?

Analisis inkremental tidak sama dengan analisis CVP atau Cost Volume Profit karena yang pertama adalah teknik pengambilan keputusan. Di sisi lain, manajer perusahaan menggunakan analisis CVP sebagai metode akuntansi biaya dalam akuntansi manajerial.

2. Bagaimana cara kerja analisis inkremental?

Analisis inkremental menentukan implikasi biaya dari satu alternatif ke alternatif. Ini mengidentifikasi biaya dan pendapatan untuk membuat keputusan analisis. Ini akan membantu dalam menghilangkan kebutuhan menghasilkan data komparatif khusus untuk biaya yang tidak relevan dan, dengan demikian, pengambilan keputusan yang lebih cepat bagi perusahaan. Seperti disebutkan sebelumnya, analisis inkremental membantu dalam menentukan implikasi biaya dari satu alternatif dari yang lain. Salah satu model dasar yang digunakan untuk hal yang sama adalah sebagai berikut:

IC = ∑RCia – ∑RCib

dimana i = satu atau n; RCia dan RCib masing-masing adalah biaya (biaya dan pendapatan) yang relevan dari alternatif A dan alternatif B. Dan, n mewakili jumlah artikel biaya yang relevan.

3. Mengapa analisis inkremental penting?

Analisis inkremental memiliki berbagai kegunaan sebagai berikut: Ini membantu manajemen perusahaan untuk membuat keputusan seperti apakah akan memilih produksi in-house atau melakukan outsourcing suatu produk. Ini juga membantu dengan keputusan seperti mencari personel in-house atau layanan outsourcing. Sederhananya, analisis inkremental atau diferensial membantu meningkatkan pendapatan atau laba bersih dan mengurangi biaya atau pengeluaran. Ini membantu manajemen membuat keputusan pesanan khusus. Ini juga akan membantu mengurangi biaya overhead atau biaya operasi dengan membandingkan komponen pendapatan dari setiap alternatif.